Thylacine

Harimau Tasmania terakhir, atau Thylacine, meninggal di Hobart Zoo, di Tasmania, Australia, pada 7 September 1936. Binatang yang bernama “Benjamin” ini kemungkinan meninggal karena terabaikan setelah terkunci di luar kandangnya selama cuaca ekstrim.
Penyebab terbesar kepunahan mereka di alam liar adalah perburuan besar-besaran yang dilakukan oleh pemerintah Tasmania pada tahun 1888-1909, yang menganggap harimau Tasmania sebagai ancaman bagi domba dan ayam. Tasmanian Tiger liar terakhir dibunuh oleh seorang petani bernama Wilf Batty pada tahun 1930, setelah melihat hewan tersebut di sekitar kandang ayamnya.

Quagga

The Quagga adalah varietas unik dari Zebra, ditandai dengan garis-garis yang hanya terdapat di bagian depan tubuhnya, dengan warna belang rambutnya yang bertransisi menuju cokelat muda atau cokelat di sepanjang belakang dan perut, hingga menjadi putih di sepanjang kaki. Gambar ini merupakan satu-satunya Quagga yang pernah difoto hidup, diambil di Kebun Binatang London pada tahun 1870.

Kulit uniknya membuat Quagga target pemburu, dan Quagga liar terakhir mungkin dibunuh pada akhir 1870. Spesies ini punah pada 12 Agustus 1883, ketika spesimen terakhir meninggal di sebuah kebun binatang di Amsterdam, Belanda.

Merpati Penumpang

Merpati penumpang (Ectopistes migratorius) adalah spesies merpati yang merupakan salah satu burung yang paling umum di Amerika Serikat. Diperkirakan bahwa terdapat 5 milyar merpati penumpang di Amerika Serikat ketika Eropa mengkolonisasi Amerika Utara. Mereka hidup pada kumpulan besar, dan selama migrasi, mereka dapat terlihat, membutuhkan beberapa hari untuk melewati dan membawa milyaran burung.Setelah abad ke-19, spesies ini menjadi salah satu burung yang hampir punah.

Berkurangnya populasinya disebabkan oleh hilangnya habitat ketika orang Eropa mulai memasuki daerah dalam. Namun, akibat utama kepunahannya adalah ketika daging merpati dikomersialisasikan sebagai makanan murah untuk budak dan orang miskin pada abad ke-19. “Martha” diketahui sebagai merpati penumpang terakhir di dunia yang meninggal pada tanggal 1 September 1914 di Cincinnati, Ohio

Golden Toad

Catatan pertama tentang Katak Emas adalah dari herpetologis Jay Savage pada tahun 1966, dan penampakan terakhir dari spesies ini pada tahun 1989. Hewan berwarna jingga keemasan ini berasal dari hutan hujan tropis di sekitar Monteverde, Kosta Rika.

Carribean Monk Seal

Anjing laut Karibia adalah anjing laut satu-satunya yang berasal dari Laut Karibia dan Teluk Meksiko. Jenis ini juga merupakan satu-satunya spesies dari anjing laut yang kepunahannya diakibatkan oleh manusia. Secara resmi dinyatakan punah pada tanggal 6 Juni 2008, meskipun rekaman akhir tentang spesies ini dilakukan di tepi sungai Serranilla antara Honduras dan Jamaika pada tahun 1952.

Pyrenean Ibex

Pyrenean Ibex yang memiliki salah satu cerita yang lebih menarik di antara binatang punah, karena itu adalah spesies pertama yang pernah dibawa kembali ke eksistensi melalui kloning, hanya untuk kembali punah lagi dalam tujuh menit setelah lahir akibat kegagalan paru-paru. Peristiwa tersebut terjadi pada bulan Januari 2009 yang dilaporkan disini
Pyrenean Ibex terakhir yang lahir secara alami meninggal pada 6 Januari 2000, setelah ditemukan tewas di bawah pohon tumbang di usia 13.

Bubal Hartebeest

Bubal Hartebeest adalah kijang yang luar biasa dan tangguh yang pernah dipelihara oleh orang Mesir kuno sebagai sumber makanan dan untuk keperluan kurban.

Awalnya binatang tersebar di seluruh Afrika Utara dan Timur Tengah, mitos-mitos yang mengakar tentang binatang itu tidak cukup untuk menyelamatkannya dari pemburu Eropa yang mulai memburu mereka untuk rekreasi dan daging. Bubal Hartebeest yang terakhir yang mungkin betina meninggal di Paris Zoo pada tahun 1923.

Harimau Jawa

Harimau Jawa adalah jenis harimau yang hidup di pulau Jawa. Harimau ini dinyatakan punah di sekitar tahun 1980-an, akibat perburuan dan perkembangan lahan pertanian yang mengurangi habitat binatang ini secara drastis. Walaupun begitu, ada juga kemungkinan kepunahan ini terjadi di sekitar tahun 1950-an ketika diperkirakan hanya tinggal 25 ekor jenis harimau ini. Terakhir kali ada sinyalemen dari harimau jawa ialah di tahun 1972. Di tahun 1979, ada tanda-tanda bahwa tinggal 3 ekor harimau hidup di pulau Jawa.

Di akhir abad ke-19, harimau ini masih banyak berkeliaran di pulau Jawa. Di tahun 1940-an, harimau jawa hanya ditemukan di hutan-hutan terpencil. Ada usaha-usaha untuk menyelamatkan harimau ini dengan membuka beberapa taman nasional. Namun, ukuran taman ini terlalu kecil dan mangsa harimau terlalu sedikit. Di tahun 1950-an, ketika populasi harimau Jawa hanya tinggal 25 ekor, kira-kira 13 ekor berada di Taman Nasional Ujung Kulon. Sepuluh tahun kemudian angka ini kian menyusut. Di tahun 1972, hanya ada sekitar 7 harimau yang tinggal di Taman Nasional Meru Betiri. Harimau ini diperkirakan punah di tahun 80-an karena rusaknya habitat akibat tekanan penduduk dan perburuan yang intensif di awal abad ke-20.

Tecopa Pupfish

Tecopa Pupfish menjadi spesies pertama dapat dinyatakan punah di bawah Endangered Species Act of 1973. Secara resmi pada tahun 1981.

Ikan pertama kali ditemukan di Tecopa Hot Springs di California pada tahun 1942, dan tak lama kemudian terjadi penurunan populasi, ketika mata air panas itu canalized dilairkan ke pemandian-pemandian ari panas. Kepunahannya terjadi ketika hotel dan trailer taman di dekatnya dibangun untuk rekreasi yang lebih nyaman bagi wisatawan.

Syrian Wild Ass

punah ketika hewan terakhir meninggal di Schönbrunn Kebun Binatang di Wina, Austria, pada tahun 1928. Tersebar luas di seluruh Mesopotamia, bergerombol dalam kawanan besar di pegunungan dan gurun stepa dari Timur Tengah.

Walaupun sebelumnya sudah terancam, dikatakan bahwa Syrian Wild Ass benar-benar habis selama Perang Dunia I, ketika habitat mereka dibanjiri dengan angkatan bersenjata Turki dan pasukan Inggris.

Baiji River Dolphin

DisebutLumba-lumba sungai Yangtze, Beiji, Lumba-lumba sirip putih dan Lumba-lumba Yangtze.
Populasi Baiji menurun dengan drastis pada beberapa dekade karena industrialisasi Tiongkok dan penggunaan sungai untuk memancing, transportasi dan hidrolistrik. Penglihatan Baiji terakhir dikonfirmasi tahun 2004, dengan penglihatan yang tidak dapat dikonfirmasi pada Agustus 2007. Usaha dilakukan untuk menyelamatkan spesies ini, tetapi ekspedisi lumba-lumba air tawar Yangtze 2006 gagal untuk menemukan Baiji di sungai ini. Organisasi ini menyatakan Baiji “punah secara fungsional”, yang akan membuatnya sebagal spesies mamalia air pertama yang punah sejak kepunahan singa laut Jepang dan anjing laut biarawan Karibia tahun 1950-an. Kepunahannya juga akan menjadi kepunahan pertama spesies cetacean.

SAVE THE INDONESIAN WILDLIFE

Bantu selamatkan hewan yang hampir punah